sensor pada pavement monitoring

Testindo Perkerasan jalan (Pavement) merupakan bagian paling atas dari struktur jalan yang dirancang untuk menahan beban kendaraan dan mendistribusikan beban tersebut ke lapisan tanah bawah sehingga kendaraan dapat melintas dengan aman dan nyaman.

Lapisan yang menutupi bagian perkerasan jalan ini menggunakan berbagai macam komponen, seperti : 

Aspal

Jalan aspal adalah yang paling umum ditemui dan terdiri dari campuran aspal (bitumen) dan agregat seperti kerikil dan pasir. Ini memberikan permukaan yang halus dan tahan lama.

Beton 

Jalan beton menggunakan campuran semen, air, dan agregat. Ini biasanya digunakan di jalan raya dan area dengan lalu lintas berat karena kekuatannya yang tinggi.

Perkerasan Kaku

Ini terdiri dari lembaran beton, aspal, atau bahan lain yang keras. Biasanya digunakan di area bandara dan pelabuhan.

Kondisi bagian perkerasan jalan seperti pada jalan raya, jalanan di bandara & taxiway dan jalan lainnya yang sering dilintasi berbagai jenis kendaraan tentunya memiliki potensi mengalami kerusakan, sehingga harus dipantau secara berkala.

Jenis Sensor untuk Pemantauan Perkerasan Jalan

Proses pemantauan perkerasan jalan ini disebut Pavement Monitoring System. Tujuan dari pemantauan ini yaitu untuk menganalisa jenis gangguan pada perkerasan jalan dan mengidentifikasi kerusakan pada perkerasan jalan.

Dalam melakukan pemantauan perkerasan jalan menggunakan beberapa sensor khusus untuk melakukan analisis, diantaranya : 

ASPHALT STRAIN TRANSDUCER

Asphalt Strain Transducers and Vertical Asphalt Strain Transducers, atau disingkat AST & VAST, mengukur regangan aksial pada perkerasan fleksibel dengan memberikan pengukuran frekuensi tinggi, atau dinamis. Sensor-sensor dengan modulus rendah dan tahan lama ini dirancang untuk dapat bertahan pada suhu tinggi dan getaran yang diperlukan selama penempatan aspal.

Untuk mengurangi tingkat kegagalan potensial pada transducer ini, sensor-sensor ini menggunakan empat elemen jembatan Wheatstone aktif pada sebuah matriks pengukuran yang dibangun untuk menghilangkan kebutuhan akan kabel yang rapuh untuk penyelesaian jembatan.

Transduser dilengkapi dengan kabel kawat timah tahan panas untuk lebih meningkatkan tingkat ketahanan terhadap suhu tinggi yang ditemui selama penempatan aspal.

Layanan Pavement Monitoring System, Klik Disini >>

Area pengukuran ini memiliki perlindungan yang kuat untuk memberikan perlindungan tambahan terhadap getaran selama operasi pemadatan. Alat pemantau ini dilengkapi dengan kabel berdaya tahan panas untuk meningkatkan kemampuan bertahan terhadap suhu tinggi yang ditemui selama penempatan aspal.

Setiap trasnducer melewati kalibrasi dinamis yang lebih baik merepresentasikan penggunaan sebenarnya dari transducer tersebut. Rangkaian sirkuit konfigurasi jembatan penuh Wheatstone untuk transducer ini dapat dengan mudah disesuaikan dengan sebagian besar perangkat akuisisi data dan unit pembacaan regangan standar.

Sirkuit pengukur 1000 Ohm menyediakan kebutuhan daya yang lebih rendah dan meningkatkan keluaran rasio signal-to-noise. Dokumentasi kendali mutu dan plot kalibrasi disertakan bersama setiap transduser.

TEMPERATURE TREE MEASUREMENT

Temperature tree measurements melalui lapisan perkerasan dan tanah memberikan metode untuk menentukan gradien termal yang dapat mempengaruhi regangan lentur dan kekakuan material. Dengan memberikan jarak pengukuran termal yang tetap pada lapisan tertentu pada pavement dan soil, membantu memodelkan interaksi pavement-soil dengan lebih baik dan atau efek dari perbedaan termal permukaan perkerasan.

CONCRETE EMBEDMENT STRAIN TRANSDUCER

Concrete Embedment Strain Transducers (CEST) adalah sensor perkerasan yang mengukur regangan aksial pada perkerasan kaku dalam kondisi statis jangka panjang (pengelutan pelat) atau dinamis frekuensi tinggi (respons perkerasan terhadap lalu lintas kendaraan). Sensor kokoh ini dibuat untuk tahan terhadap kondisi penempatan beton dan getaran yang keras.

Baca Juga :  Mengenal Perkerasan Jalan

Memanfaatkan empat elemen aktif rangkaian Jembatan Wheatstone, pengukur ini mudah beradaptasi dengan sebagian besar sistem akuisisi data. Setiap sensor dikalibrasi secara individual dengan keseluruhan panjang kabel terpasang dan dilengkapi dengan dokumentasi QC dan plot kalibrasi.

SOIL COMPRESSION SENSOR

Soil Compression Sensors (SCS) adalah sensor perkerasan yang mengukur perpindahan material agregat tak terikat. Pengukuran defleksi ini bersifat horizontal atau vertikal. Transduser ini sangat cocok untuk trotoar, jalan raya, landasan pacu, dan kereta api. Bahan konstruksinya dapat berupa:

  • Base
  • Subbase
  • Subgrade
  • Grade
  • Ballast

Sensor ini ideal untuk mengukur respons dinamis pada lapisan tanah. Misalnya, menangkap defleksi beban gandar yang lewat secara real-time.

SCS dibuat kokoh untuk tahan terhadap lingkungan keras pada tanah dan bahan pengisi konstruksi selama penempatan dan pemadatan.

Layanan Pavement Monitoring System, Klik Disini >>

Mereka dirancang untuk memenuhi peringkat IP 67 dan berfungsi untuk mengukur pemadatan atau perluasan tanah di berbagai lapisan bawah permukaan. Pengukur menggunakan transduser perpindahan untuk mengukur maximum range of 1.5-in (38mm). Standard Gage Length 7.35 in (186.7mm). Panjang pengukur khusus antara 5 inci hingga 10 inci tersedia berdasarkan permintaan.

Dibuat di USA, menggunakan Standard wiring configurations yang dapat diintegrasikan dengan sebagian besar sistem data acquisition.

MULTI-DEPTH DEFLECTOMETER

Multi-Depth Deflectometers (MDD) adalah sensor perkerasan yang digunakan untuk mengukur deformasi elastis in-situ dan/atau deformasi permanen pada berbagai lapisan perkerasan pada suatu bagian uji. Sistem BDI MDD adalah rangkaian batang paralel dalam lubang berdiameter 50 atau 75 mm di bagian pengujian.

Batang paralel ditambatkan pada berbagai kedalaman di dalam dinding tabung MDD. Setiap batang, dimulai dari jangkar hidrolik bawah, melewati kepala referensi dimana potensiometer linier mengukur pergerakan batang (jangkar kedalaman) relatif terhadap permukaan jalan.

THERMISTOR

Sensor suhu didasarkan pada termistor NTC 3k-Ohm dan disuplai dalam tabung PVC untuk tujuan penyematan atau melalui lubang lug untuk pengukuran permukaan.

VW EARTH PRESSURE CELL

The Model 4800 Earth Pressure Cells dirancang untuk mengukur tekanan total pada timbunan dan timbunan tanah. Semua cell terdiri dari dua pelat baja tahan karat melingkar yang dilas bersama di sekeliling pinggirannya dan diberi jarak oleh rongga sempit yang diisi dengan minyak yang dihilangkan udaranya.

Perubahan tekanan tanah akan menekan kedua pelat sehingga menyebabkan peningkatan tekanan cairan di dalam cell. Transduser tekanan kawat bergetar mengubah tekanan ini menjadi sinyal listrik yang dikirim ke lokasi pembacaan.

Layanan Pavement Monitoring System dari Testindo

Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang engineering & monitoring solution, Testindo siap membantu Anda dalam melakukan Pavement Monitoring System di berbagai lokasi seperti jalan umum, jembatan, taxiway, bandara, pelabuhan dan lainnya.

pavement monitoring system

Jika Anda berminat atau ingin konsultasi terlebih dahulu mengenai Pavement Montioring System ini, jangan sungkan untuk menghubungi kami melalui :


Email: sales@testindo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *